safety fast driving

Standard

Wow…sapa yang ngga suka ngebut di jalan tol ? hampir semua orang indo rasanya bisa jadi pembalap bahkan kadang-kadang nyali mereka lebih hebat dibanding pembalap F1.

Gimana ngga ? orang indo balapannya di jalan raya bukan di lintasan tertentu untuk balapan.
Sering banget dengar atau baca berita tentang kecelakaan di jalan. Ntah itu kecelakaan kecil sampai kecelakaan maut. Tingkat kecelakaan terus meningkat. Terkadang ketika kita yang hati-hati orang lain ngga hati-hati

Katanya “ngebut itu benjut…”

Pastinya…namanya juga ngebut, kemungkinan kecelakaan lebih besar hahahah tapi bisa diminimalisir sbnrnya

Jadi sebelum ngebut pastikan kamu paham beberapa pernyataan ini :

1. “Semakin besar kendaraan yang kamu bawa, semakin membutuhkan jarak untuk benar-benar bisa berhenti”

— Jadi kalo dah tau punya mobil yang besar, pastiin jarak kamu ngga begitu dekat dengan mobil didepan. Ukur benar-benar jarak kamu berhenti dengan sempurna. Mobil besar itu ya sejenis SUV, avanza, pajero, sampai truck dan bis. Kayak misalnya bis atau truck butuh waktu yang lama untuk menahan badannya yang besar setiap kali harus berhenti.

Kalo menurut aku, Sedan dan mobil kecil itu paling recommended untuk ngebut. Tapi yang diatas 1,5 yaaa..kalo 1,3 itu sama aja kamu nyiksa kendaraanmu hehehe

2. “Refleks manusia itu aktifnya 3 detik setelah ada stimulus dan toleransi reaksi untuk menghandle hal yang sifatnya tiba-tiba pada saat menyetir hanya sampai di kecepatan 100km/h”

— Jadi kalo nyetir lebih dari 100 km/h pastiin jalanan kondisi aman, dan kamu dalam keadaan fokus konsentrasi penuh ke jalan.

3. “Jangan menyetir dalam keadaan depresi, sedih, atau terlalu senang”

— Klo orang depresi ngebut bawaannya pengen mati, kalo orang sedih yang nangis, matanya terganggu airmata, kalo orang sedih biasa pikirannya kemana-mana alias mikirin masalah, kalo orang terlalu senang ngebut..akan sulit utk merasakan adanya ancaman dari luar alias ngga peka dengan bahaya. Emosi yang berlebihan itu mengganggu kemampuan kognisi”

4.”Pastikan kamu ngga mengantuk atau dah tidur nyenyak semalam sebelum nyetir”

— Orang ngantuk ngebut itu refleksnya lebih dari 3 detik, apalagi kalo tiba-tiba merem pas nyetir..ngeri toh :))

5.”Kendaraan yang di produksi, semuanya sudah dihitung ergonomi dan efisiensi serta keselamatannya apabila digunakan sesuai dengan standar yang sudah diuji”

— Ukuran ban, jenis ban, mesin, lampu besar, lampu sign, lampu rem, sampai kapasitas semuanya sudah dihitung oleh pabrik sebelum dipasarkan. Jadi sebelum memodifikasi mobil, pastiin efek modifikasi terhadap performance mobil. Jadi ngga cuman kerennya doankm tapi juga aman utk di gunakan ngebut. Pastiin klo modif lampu besar jangan yg nyentrong-nyentrong yang nyiksa pengendara lain

6. “Kalo dah tau kondisi jalan lagi rame, ngga usah ngotot. Ingat, kamu masih punya rem”

–Kita-kita itu paling males toh ya klo dah ngebut trus tiba-tiba ngerem karena kondisi jalan yang rame…ya terima aja itu, sabar aja sampe jalan kembali agak lengang. Jangan sampe ngotot mu bikin orang lain ngamuk dan nyumpah2in hal jelek ke kamu… wkwkwk

7.”Jangan menggunakan gadget selagi ngebut, apalagi foto-foto speedometer kalo lagi ngebut kencang”

— Ngebut ngga usah dipamerin, ngga akan ada juga yang bakal nawarin jadi pembalap.  kecuali kamu daftar jdi pembalap. Banggalah kalo ngebut tertib alias bisa ngebut tapi tetap memperhatikan rambu-rambu lalu lintas hehehehe

8.”Jangan memutar musik terlalu keras ketika ngebut”

— Semakin keras, ntar kamu ngga dengar orang lain nglakson kamu wkwkwkwk apalagi kalo kamu orang auditori yang terganggu dengan musik, bisa-bisa konsentrasi  bubar semua

9. “Jangan nyetir dalam keadaan mabuk dan nge-drugs”

— Mabuk dan nge-fly itu bikin orang ngga bisa memprediksi kan jarak. Ngga bisa memprediksikan spasial dengan akurat. Terkadang mereka bisa ngeliat jarak yg sebenarnya dah dekat, tapi seperti masih jauh

10. “Kenal semua fitur yang ada didalam mobil, beradaptasi lah sebelum nyetir !”

— Semua mobil itu unik dan berbeda. Bahkan antara mobil yang sesama brand dan jenis aja belum tentu sama rasanya ketika di gunakan berkendara. Jadi, pastiin kmu dah kenalan dulu dengan kendaraan itu, sudah tau semua fitur-fitur, letak tombol-tombol dan sudah benar-benar beradaptasi. Spion sudah nyaman, posisi duduk sudah nyaman, pokoknya bagian driver itu dah di setting “kamu banget” dah.  hehehehe

Nah yang terakhir yang paling penting, JANGAN LUPA BERDOA sebelum berkendara. Dan sisanya pasrah lah dengan Tuhan wkwkwkwk

Ini saran abal-abal yang sebenarnya ada teori dan researchnya, beberapa pernyataan juga pernah saia temui di majalah otomotif tapi ngga ingat sumbernya, sisanya di mix dengan kondisi psikologis, pengalaman dan informasi lainnya.

Semoga bisa menjadi pembalap yang pintar🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s